Anjing Golden Retriever Dapat Mendeteksi Apakah Seseorang Terinfeksi Covid-19 atau Tidak

Anjing Golden Retriever Dapat Mendeteksi Apakah Seseorang Terinfeksi Covid-19 atau Tidak

Seorang doktor di Jepang, Yukina Soma mengungkapkan anjing Golden Retriever ternyata dapat mendeteksi apakah seseorang terinfeksi Covid 19 atau tidak. Hal ini terbukti dengan diterapkan pendeteksian tersebut di Bandara Finlandia sejak 1 Desember 2020. "Anjing Golden Retriever bisa mendeteksi seseorang terinfeksi Covid 19 atau tidak dari hasil penelitian seseorang terinfeksi covid 19 mengusap keringatnya. Lalu hasil hapusan keringat tersebut ditaruh di gelas khusus, dijejerkan dengan 4 gelas dari 4 orang sehat lainnya. Anjing itu bisa tahu dengan tepat 80 persen orang yang terinfeksi Covid 19," papar Yukina Soma, Sabtu (20/2/2021).

Menurut UNRIC atau pusat informasi regional Eropa Barat PBB, Bandara Helsinki Vantaa Finlandia telah mulai menggunakan anjing pendeteksi untuk mengendus penumpang yang kemungkinan terinfeksi virus corona sejak 1 Desember 2020. Anjing menyediakan metode alternatif yang murah, cepat dan efektif untuk menguji orang terhadap virus tersebut. Sekitar 100 pelancong sehari dan 2.200 per bulan telah mengantre untuk tes sejak gerai didirikan pada bulan September 2020.

Pengujian telah menunjukkan tingkat akurasi hampir 100 persen bahkan 5 hari sebelum gejala yang sebenarnya muncul. Anjing anjing ini merupakan bagian dari proyek percontohan untuk menjaga keamanan penerbangan publik dan mengurangi penyebaran Covid 19, di samping tindakan lainnya. Saat ini, terdapat 6 anjing yang beroperasi di Bandara Helsinki Vantaa.

Anjing anjing tersebut dijadwalkan untuk melanjutkan pemeriksaan penumpang yang datang setidaknya hingga akhir tahun. Tetapi menurut pimpinan proyek, proyek tersebut kemungkinan akan berlanjut hingga musim panas 2021. Mengendus itu murah, cepat dan efektif.

Semuanya dimulai karena minat untuk melihat apakah anjing pendeteksi penyakit dapat mengarahkan keterampilan mereka dalam mengendus jamur, kutu busuk, dan kanker untuk mendeteksi virus baru yang mulai menyebar di Eropa. "Ternyata melatih anjing adalah proses yang relatif cepat dan hasilnya sangat bagus dan menjanjikan. Seekor anjing mampu mendeteksi keberadaan virus corona dalam 10 detik dan seluruh proses membutuhkan waktu kurang dari satu menit untuk menyelesaikannya," kata manajer proyek Soile Turunen dari yayasan deteksi aroma Wise Nose. Prosesnya sendiri cukup sederhana. Penumpang mengusap kulit sesuai dengan instruksi yang diberikan dan menjatuhkan sampel ke dalam wadah yang disediakan untuknya.

Anjing dan pelatihnya berada di balik tembok, di mana anjing mengendus sampel yang diberikan. Dengan cara ini penumpang yang alergi terhadap anjing ikut pula diperhitungkan, dan berhati hati pula agar pelatih tidak terkena virus corona. Informasi pribadi tidak dikumpulkan di stasiun pengambilan sampel.

Jika hasilnya positif, penumpang diarahkan ke Rumah Sakit Universitas Helsinki stasiun informasi kesehatan untuk instruksi lebih lanjut. Anjing sendiri tidak dapat tertular virus corona karena mereka tidak memiliki reseptor yang melekat pada virus corona. Biaya program percontohan sekitar 300.000 euro yang jauh lebih rendah daripada metode pengujian berbasis laboratorium.

"Biaya tes PCR sekitar 4 juta euro per bulan dan mengendus kurang dari 100.000 euro," kata pemandu dalam penelitian klinis hewan pendamping, Anna Hielm Bjorkman dari Universitas Helsinki. "Anjing pelacak labrador juga bisa mengendus mendeteksi serupa," tambah Soma. Hampir semua anjing sudah memiliki latar belakang deteksi bau, dengan beberapa bau yang mereka kenali dan cari.

"Anjing belajar cepat untuk mendeteksi virus tetapi selain bau virus corona, mereka perlu dilatih untuk berfungsi di lingkungan bandara yang mungkin membutuhkan waktu lebih lama. Biasanya pelatihan memakan waktu 1 3 bulan secara bersamaan," kata manajer proyek Turunen. Dia menguraikan bahwa tidak semua anjing cocok untuk tugas mengendus. Misalnya, mereka yang terlalu tua atau terlalu muda dapat menjadi masalah. Selain itu, tidak semua anjing tertarik untuk mengendus secara umum dan mereka tidak akan termotivasi untuk melakukannya.

"Shift kerja berlanjut dalam hal daya tahan anjing, jadi kami selalu memiliki dua anjing yang siap untuk turun tangan sementara dua lainnya sedang shift kerja. Kadang kadang sedikit bonus atau kenaikan gaji diperlukan untuk mengguncang dan menjaga agar anjing tetap terinspirasi bonus bisa seperti bakso, sosis atau mainan baru yang menarik," kata Turunen. "Selain itu, sangat penting untuk membiarkan istirahat karena kerja hidung dan otak sangat menuntut dan kita harus menjaga kesejahteraan anjing anjing ini." Umpan balik dari penumpang yang tiba sangat positif.

"Prosesnya telah digambarkan sebagai proses yang mudah, tidak menyakitkan dan sepenuhnya menyenangkan," ujarnya. Kerja sama di seluruh dunia para peneliti di negara negara termasuk Australia, Perancis, Jerman, dan Inggris dilaporkan mengerjakan proyek serupa. Tetapi Finlandia adalah negara pertama di Eropa yang benar benar meminta anjing untuk bekerja mengendus virus corona.

Menurut Björkman, mereka menerima beberapa email setiap hari dari Jepang ke Dubai dengan uji coba serupa terjadi di bandara internasional Dubai. Saat ini Finlandia bekerja sama dengan 20 30 negara dalam penelitian terkait covid sniffing dog. "Ini bisa menjadi metode skrining yang baik di tempat lain juga, seperti rumah sakit, panti jompo dan di acara olahraga dan budaya. Anjing bisa menjadi bagian penting dalam mengelola pandemi dan membuka masyarakat," kata Björkman dan Turunen.

Mereka menambahkan bahwa ada kebutuhan untuk "perubahan paradigma" baik bagi para profesional medis maupun masyarakat. "Biasanya dokter memberi tahu pasien jika mereka sakit," jelasnya. "Tetapi dalam hal ini anjing yang biasanya kedinginan karena bosan di sofa. Anjing memiliki begitu banyak potensi sehingga dunia dapat memanfaatkan dengan baik bahkan setelah pandemi," kata Björkman.

Sementara itu bagi WNI yang berkeinginan vaksinasi Covid 19 di Jepang dapat menghubungi Forum BBB, kelompok bisnis WNI yang berdomisili di Jepang dengan email: [email protected] subject: Vaksinasi

Leave a Reply

Your email address will not be published.